SEDINGKLIK ONGKLAK-ANGKLIK

Memuat...

Minggu, 16 Mei 2010

ANALISIS STRUKTUR DAN SEMANTIK KALIMAT BAHASA JAWA




Purwadi
Fakultas Bahasa dan Seni, UNY

Abstrak
This research study aim to describe values of Javanese linguistic. The sentences of Javanese language has jejer, wasesa and lesan. Jejer (subject), wasesa (predicate) and lesan (object) of the sentence analized theoritically, so that, the structure of system Javanese sintacsis can be understood clearly and distinctly. Unggah-ungguhing basa Jawi or clasification of Javanese language is very important in the social interaction until recently because there is a morality appresiation. Social harmony can be realized by studying linguistic knowledge perfectly.

Key World : linguistic, structure, Javanese

A. Pendahuluan
1. Latar Belakang Masalah
Bahasa merupakan alat komunikasi dalam pergaulan sehari-hari. Ketika seseorang berbicara selain memperhatikan kaidah-kaidah tata bahasa, juga masih harus memperhatikan siapa orang yang diajak berbicara. Berbicara kepada orang tua berbeda dengan berbicara pada anak kecil atau yang seumur. Kata-kata atau bahasa yang ditujukan pada orang lain itulah yang disebut: unggah-ungguhing basa. Unggah-ungguhing basa pada dasarnya dibagi menjadi tiga: Basa Ngoko, Basa Madya, dan Basa Krama (Antunsuhono, 1952 : 12). Selain yang disebut di atas orang-orang di istana menggunakan Bahasa Kedhaton atau yang sering disebut Basa Bagongan.
Pembagian unggah-ungguhing basa Jawa terdiri dari Basa Ngoko : Ngoko Lugu, Ngoko Andhap; Basa Madya : Madya Ngoko, Madya Krama, Madyantara; Basa Krama : Mudha Krama, Kramantara, Wredha Krama, Krama Inggil, Krama Desa. Basa Kedhaton. Unggah-unguhing basa merupakan alat untuk menciptakan jarak sosial, namun di sisi lain unggah-ungguhing basa juga merupakan produk dari kehidupan sosial. Hal ini dapat dijelaskan bahwa struktur masyarakat merupakan faktor pembentuk dari struktur bahasa. Atau dapat juga dikatakan struktur bahasa merupakan pantulan dari struktur masyarakat. Struktur bahasa yang mengenal unggah ungguhing basa merupakan pantulan dari struktur masyarakat yang mengenal tingkatan-tingkatan sosial atau stratifikasi sosial. Makin rumit unggah-ungguhing basa, pasti makin rumit juga stratifikasi sosialnya.
Selanjutnya unggah-ungguhing basa memang sangat rumit, meskipun sebenarnya tataran yang pokok hanyalah dua, yaitu ngoko dan krama, lalu di antara kedua tataran pokok itu terdapat banyak variasi (Poerwadarminta, 1939 : 10). Pararel dengan taran baku tersebut, sesungguhnya masyarakat Jawa terbagi dalam dua strata baku, yaitu sentana dalem dan kawula dalem, dengan abdi dalem sebagai penghubung atau perantara (Koentjaraningrat, 1984 : 32). Yang disebut kalimat ialah rangkaian beberapa kata yang menyatakan gagasan, pikiran orang berupa keterangan, pertanyaan, permintaan, atau masalah lain. Misalnya: Bapak ibu lagi tindak-tindak; Punapa keng putra sampun dhangan gerahipun?

2. Tujuan Penelitian
Tujuan penelitian terhadap struktur dan semantik kalimat bahasa Jawa ini adalah untuk mengetahui susunan beserta makna yang sesuai dengan kaidah teori linguistik. Kalimat terdiri dari dua bagian besar ialah yang disebut jejer dan wasesa. Tetapi masalah ini akan dijelaskan khusus pada bab lain. Ada sebuah kalimat hanya terdiri dari dua kata atau tiga kata, dan tidak berujud jejer atau wasesa, meskipun demikian sudah dapat digunakan untuk menyatakan pikiran orang. Contoh: Ismadi! Mangan?Kata Ismadi atau mangan juga disebut kalimat, hanya saja tidak lengkap. Adapun lengkapnya misalnya demikian, yaitu supaya terdiri dari jejer atau wasesa.
Ismadi mrenea!
Apa Wiwik arep mangan saiki?
Di bawah ini akan dijelaskan bagaimana pernyataan kalimat dipandang dari berbagai macam masalah. Jika memperhatikan tindakan jejer terhadap wasesa, dan wasesa terhadap lesan atau keterangan lainnya, kalimat itu dibedakan menjadi: ukara tanduk lan ukara tanggap.
Sebaliknya jika dilihat dari bentuk kalimat dibedakan menjadi tiga, ialah: ukara ganep, atau ukara lamba (kalimat lengkap); ukara ora ganep (kalimat tidak lengkap); ukara rangkep (kalimat majemuk) (Hadiwijana, 1957 : 42). Adapun jika hanya memperhatikan dari pernyataan pikiran, gagasan atau makna saja dibedakan menjadi: ukara crita (kalimat berita); ukara pitakon (kalimat tanya); ukara pakon (kalimat perintah); ukara pangajak (kalimat ajakan); ukara panjaluk (kalimat permintaan); ukara pangarep-arep (kalimat harapan); ukara prajanji (kalimat janji); ukara upama (kalimat perumpamaan). Dalam tulisan ini dibahas analisis kalimat bahasa jawa dengan tinjauan struktur dan semantik yang disertai dengan aspek sosiolinguistiknya.

3. Landasan Teori
Landasan teori yang digunakan dalam penelitian ini berdasarkan struktur gramatika dalam teori linguistik tradisional. Dalam teori linguistik tradisional dikenal adanya ukara tanduk dan ukara tanggap. Ukara tanduk (kalimat aktif) adalah kalimat menyatakan gagasan, pikiran, adapun yang menjadi pokok pembicaraan wasesanya atau jejernya. Wasesanya karena perlu menerangkan tindakan jejer, atau tingkah lakunya. Jejernya karena perlu menerangkan siapa yang melakukan tindakan yang tersebut pada kriyane tembung wasesa (kata kerja predikat). Kalimat yang dipentingkan wasesanya:
Sapa nyapu rag-reg latar ngarepan kae?
Jawabnya: Dhik Wiwik mangan klonthengan.
Kalimat itu yang dipentingkan jejernya. Ukara tanggap (kalimat pasif) juga menjadi pernyataan gagasan, pikiran, adapun yang dipentingkan adalah lesannya yaitu yang menderita kriyanya wasesa (penderita). Oleh karena menjadi pokok pembicaraan maka kedudukan lesan dalam kalimat dibuat jejer. Ukara tanggap (kalimat pasif) menjadi jawaban pertanyaan:
Sapa atau apa di- ...
Contoh: sapa didukani simbah? Apa disuwun-suwun kanthi adreng? Jawabnya: Dhik Angga didukani simbah. Tentu saja jika lesannya sudah diketahui sebelumnya, hanya wasesanya saja yang belum, kalimat pasif akan menjadi jawaban pertanyaan:
.... dikapakake? Contoh: Gareng dikapakake Siman? Jawabnya: Gareng ditendhang Siman. Kalimat pasif (ukara tanggap) tentu saja wasesanya juga berbentuk rimbag tanggap. Perhatikan kalimat-kalimat di bawah ini:
Sudagar wau/nawekaken daganganipun.
Adhimu/ditaboki Simin.
Bocah iku/aja ko-srengeni.
Kalimat di atas kata-kata yang di depan menjadi jejer, adapun yang di belakang tanda pemenggal kalimat menjadi wasesanya. Pada umumnya letak jejer ada di depan, wasesa di belakang. Meskipun letaknya dibalik, juga tidak menjadi masalah tergantung pemakaiannya.

B. Hasil Penelitian
Hasil penelitian ini disajikan dalam bentuk paparan ilmiah sesuai dengan penulisan jurnal standar akademis. Adapun istilah-istilah yang berasal dari teori linguistik tradisional asli tetap dipakai supaya tidak mereduksi makna. Misalnya saja istilah jejer, wasesa dan lesan. Jejer adalah bagian yang diterangkan, dibicarakan, yang diceritakan bagaimana tingkah lakunya/tindakannya dalam kalimat. Kata jejer artinya ngadeg (berdiri). Oleh karena itu jejer selalu terdiri dari kata-kata yang dapat berdiri sendiri, yaitu tembung aran (kata benda), atau kata-kata yang dibendakan. Bacalah kalimat di bawah ini, dan kata-kata yang dicetak miring adalah jejernya:
Dhek wingi aku dolan menyang Solo.
Kasugihane ora ana kang ngungkuli.
Panulise kurang cetha.
Enggone arep tindak menyang Klaten wurung.
Kadang-kadang jejer itu masih dijelaskan lagi, agar lebih jelas. Keterangan yang menjelaskan jejer disebut keterangan (ing) jejer. Biasanya keterangan itu mudah saja cara menandainya, yaitu letaknya pasti di belakang jejer. Contoh: Bocah, kang klambi biru iku, keponakanku.
Wasesa adalah semua kata yang menerangkan jejer, mengenai tindakannya atau keadaannya/sifatnya. Jika yang diingat dari kalimat apa wasesa berasal, wasesa dapat dibedakan menjadi tiga: wasesa dalam kalimat aktif (ukara tanduk); wasesa ing ukara tanggap (kalimat pasif); wasesa ing ukara-nominal.
Wasesa dalam ukara tanduk, adalah terdiri dari kata-kata yang karimbag tanduk (dibentuk aktif). Telah dijelaskan di muka, bahwa tembung kriya (kata kerja) dibedakan menjadi dua macam ialah: Tembung kriya tanpa lesan (kata kerja tak berobyek/intransitif); Tembung kriya mawa lesan (kata kerja berobyek/transitif). Kalimat ini biasa digunakan dalam tradisi lisan maupun tulis.
Wasesa dari tembung kriya tanpa lesan, wasesa yang berasal dari tembung kriya tanpa lesan (kata kerja tak berobyek) dapat dibentuk dari bermacam-macam rimbag. Coba perhatikan contoh di bawah ini:
Warna lagi meguru pandhita ing gunung.
Esuk-esuk Karna wis aklambi lurik, asarung kawung.
Wasesa dari tembung kriya mawa lesan, contoh:
Sudagar iku nawakake dagangan.
Kata-kata: nggodhog, naboki, nawakake, itulah yang menjadi wasesanya. Adapun wedang, kancane, dagangan, yang menderita kriyanya wasesa dan disebut lesan kang nandang (obyek penderita). Nama lesan yaitu yang di-les, yang dituju. Oleh karena itu lesan harus terdiri dari benda yang dapat berdiri sendiri ialah tembung aran (kata benda) atau kata-kata yang dibendakan. Wasesa keluar dari tembung kriya (kata kerja) berobyek, dapat berbentuk: tanduk wantah, tanduk-i, atau tanduk-ke. Demikian juga perintah rimbag-rimbag tersebut. Contoh:
Tulkiyem nggawakake dhuwit. Perintahnya: nggawakna dhuwit!
Kata kerja tak berobyek (intransitif), sebagian ada yang menjadi wasesa mawa lesan (berobyek), jika pangrimbagnya (pembentukannya) dengan cara memberi panambang-i atau –ake. Contoh:
lunga : nglungani pegawean.
Nglungakake barang.
Teka : nekani pasamuwan
Nekakake bala cadhangan.
Kata wisuh, raup, dhedhe, klamben, bebedan, gegeni, dan sebagainya sesungguhnya memang mengandung makna membutuhkan lesan, ialah awake dhewe (diri sendiri). Tetapi kata itu tidak dimasukkan tembung kriya mawa lesan (kata kerja berobyek). Adapun jika terpaksa wasesa (kriya) tanpa lesan (predikat kata kerja tak berobyek) akan dilekati lesan, dapat menggunakan kata depan marang, menyang, dhateng, tumrap. Contoh:
Sapa ta sing isih kelingan marang ngendikane bapak swargi?
Sinten tiyangipun ingkang boten badhe tresna dhateng putra piyambak.
Kula sampun jengkel dhateng sadaya pratingkahipun ingkang murang tata punika. Sebaliknya kata wasesa yang telah mendapat panambang –i , -ake, tidak baik jika diberi kata sambung: dhateng, marang, menyang. Contoh:
Bambang nukokake dolanan adhine.
Bambang nukokake adhine dolanan.
Ketiga kalimat di atas lesannya atau yang menderita kriyanya wasesa adalah dolanan. Bambang membeli mainan (dolanan) bukan untuk dirinya sendiri tetapi untuk adiknya. Maka kata adhine menjadi keterangan wasesa (keterangann predikat) yang menunjukkan siapa atau barang apa yang dimaksudkan. Selain itu ada juga yang menyebutnya tidak dengan istilah keterangan tetapi lesan kang pinurih (obyek yang dituju). Di sini akan tampak jelas jika itu adalah lesan (di-les, kang diener, atau kang pinurih), apabila kalimatnya dibuat tanggap.
Jarane dipakani kulit gedhang Bambang.
Anak-anake diwacakake koran bapakne.
Adhine, jarane, anak-anake menjadi jejer dan juga menjadi lesan. Lihatlah bab wasesa dalam ukara tanggap (kalimat pasif). Masalah sebutan lesan atau katrangan, diserahkan saja pada para pemerhati bahasa Jawa, yang besok akan memberi kepuasan dan sekaligus menunggu sampai di mana perkembangan bahasa Jawa. Lesan yang dimaksud itu kedudukannya dalam kalimat dapat bertukar tempat dengan lesan yang dikenai pekerjaan (penderita) wasesa, tergantung bagian mana yang dipentingkan. Apabila lesan yang dimaksud berada di belakang lesan penderita, tidak perlu dilekati kata depan: kanggo, tumrap, katur, dan sebagainya. Contoh:
Bapak maosaken koran kangge kula sadaya.
Ibu ndongengaken Brambang-Bawang tumrap putra-putra sadaya.
Tentu saja, cara membacanya harus benar, disesuaikan dengan di mana memenggalnya. Meskipun demikian kalimat tersebut dalam bahasa Jawa yang tulen pasti diubah menjadi:
Adhine ditukokake dolanan Bambang.
Kula sadaya dipunwaosaken koran Bapak.
Kalimat yang demikian itu disebut ukara tanggap (kalimat pasif). Adapun keterangan lebih lanjut seperti di bawah ini.
Wasesa ing ukara tanggap, ukara tanduk:
Tulkiyem mlayokake dagangan.
Embokne nurokake anake.
Tulkiyem dan embokne menjadi jejering ukara (subyek kalimat) ialah yang melakukan pekerjaan. Mlayokake dan nurokake menjadi wasesaning ukara (predikat kalimat. Dagangan dan anake sebagai lesan kang nandhang (obyek penderita). Apabila kalimat tersebut dibuat ukara tanggap (kalimat pasif) maka menjadi:
Anake diturokake embokne.
Dalam ukara tanggap (kalimat pasif) tersebut dagangan dan anake menjadi jejering ukara (subyek kalimat) juga masih menjadi lesan, seperti dalam ukara tanduk (kalimat aktif) di atas. Diplayokake dan diturokake sebagai wasesaning ukara tanggap (predikat kalimat pasif). Tulkiyem dan embokne masih tetap sebagai katranganing kang nindakake pagawean (keterangan pelaku tindakan), tetapi kemudian bukan lagi sebagai jejering ukara, hanya sebagai katraning wasesa (keterangan predikat) saja.
Dalam bahasa Indonesia, Tulkiyem dan embokne disebut pelengkap (obyek) pelaku, tetapi jika dalam bahasa Jawa tidak cocok apabila lalu disebut lesan. Sebab tidak menunjukkan ener atau yang dituju. Lebih baik disebut dengan sebutan yang agak panjang, tetapi lengkap pengertiannya, ialah katrangan kang tumindak (keterangan pelaku). Apabila orang yang melakukan (pelaku) sudah jelas, sudah tidak perlu disebutkan lagi cukup dikatakan, misalnya:
Klambine kinumbah mengandung pengertian si pelaku adalah orang ketiga, hanya dipakai dalam bahasa tulis.
Apabila di belakang wasesa akan dilekati keterangan kang tumindak (keterangan pelaku) tidak usah diberi kata depan (tembung panggandheng) dening. Contoh:
Kula sadaya dipunwaosaken koran dening Bapak.
Yang benar tidak usah memakai kata dening.
Wasesa ing ukara nominal (predikat kalimat nominal). Ukara nominal (kalimat nominal) yang menjadi wasesanya bukan tembung kriya tanduk (kata kerja aktif) tetapi tembung aran (kata benda), kaanan (kata sifat), wilangan (bilangan) atau kata yang lain, kecuali tembung kriya (kata kerja). Wasesa (predikat) yang demikian itu sama sekali tidak ditemukan dalam bahasa asing (Jerman). Menurut penelitian, dalam bahsa Jawa kalimat nominal malah sering dipakai jika dibandingkan dengan ukara tanduk (kalimat aktif). Perhatikan:
Dalam ukara tanduk (kalimat aktif) ada pertanyaan:
Sapa mangan klonthengan kae?
Sapa nyapu rag-reg latar ngarepan kae?
Kata-kata kang mangan klonthengan kae dan sing nyapu rag-reg latar ngarepan kae, meskipun panjang tetapi dibuat seperti halnya tembung aran (kata benda) hanya satu kata saja. Hal yang demikian itu dapat dikatakan dengan cara lain sebagai berikut:
Bab enggone mangan klonthengan. (Hal cara makannya)
Bab enggone nyapu rag-reg latar ngarepan. (hal cara menyapunya)
Ingatlah kata kang dapat dipakai untuk membentuk tembung dudu aran dadi tembung aran (bukan kata benda menjadi kata benda). Sekarang bagaimana cara menandai jejer dan wasesa ukara nominal (kalimat nominal)? Umumnya jejer kalimat nominal itu di depan, adapun wasesa di belakang (Padmasoekatja, 1990 : 97). Tetapi ciri-ciri yang pokok ialah kata atau hal yang mana telah diketahui lebih dahulu itulah yang menjadi jejernya. Contoh: kalimat sing mangan klonthengan kae/dhik Wiwik, akan dibuat dua pertanyaan yang nantinya menunjukkan bahwa sing mangan klonthengan kae bisa menjadi jejer atau wasesa. Dhik Wiwik bisa menjadi wasesa atau jejer.
Demikian: sing mangan klonthengan kae sapa? Dalam kalimat tersebut sing mangan klonthengan kae sebagai jejer. Dhik Wiwik sebagai wasesa. Adapun jika pertanyaannya demikian: dhik Wiwik kang endi? Jawabnya: dhik Wiwik sebagai jejer, sing mangan klonthengan sebagai wasesa. Mengenai hal yang terakhir ini tentu saja bisa disesuaikan dengan katrangan jejer (keterangan subyek), jadi bukan wujud (bentuk) kalimat tetapi sing mangan klonthengan kae hanya sebagai aposisi.
Di bawah ini ada contoh-contoh mengenai wasesa dari tembung aran (kata benda), kaanan (kata sifat), wilangan (kata bilangan), dan sebagainya.
a. wasesa dari tembung aran (kata benda)
Isining goni iku beras.
Kang kurang sembada pradhahe.
Kang abang-abang kae puthu.
b. wasesa dari tembung kaanan (kata sifat)
Budiarti lumpangen (tembung guna)
Umi Latifah gudhigen. (tembung guna)
bocah-bocah padha tangisan. (tembung wisesana)
bocah iku mbodhoni. (tembung tanduk –i kriya)
c. wasesa saka tembung sesulih (wasesa dari kata ganti)
kang ko-goleki ... iku apa.
Bocah kang pinter dhewe ... endi?
Iki ... layang kang ketlisut.
d. wasesa saka tembung wilangan (wasesa dari kata bilangan)
duwitku sethithik banget.
Pitike mung telu, bebeke sepuluh.

C. Pembahasan
Meskipun wasesa (predikat) telah menunjukkan bagaimana tindakan jejer (subyek), agar lebih jelas masih diterangkan lagi dengan kata-kata panjang atau pendek, dan selanjutnya disebut katrangan. Jadi katrangan itu menjelaskan atau menyempurnakan pengertian, agar supaya tidak ragu-ragu atau kurang tepatnya penerimaan orang lain. Di bawah ini akan diuraikan macam-macam katrangan.
Katrangan Titimangsa
Dalam bahasa Jerman katrangan titimangsa (keterangan waktu) itu membuat berubahnya bentuk atau rimbag wasesanya kalimat. Waktu saiki (sekarang) berbeda wasesanya dengan waktu yang kepungkur (lalu), atau yang durung kelakon (akan datang). Bahasa Jawa tidaklah demikian. Waktu saiki sekarang, besok atau yang lalu tidak membuat wasesanya berubah. Contoh:
Gareng mangan saiki apa mengko?
Suk emben aku sabrayat arep mangan enak.
Wasesa mangan dalam kalimat di atas, meskipun waktunya berbeda, bentuknya sama saja, tidak berubah sama sekali. Untuk membedakan ketiga waktu tersebut biasanya hanya dengan memberi kata keterangan, sebagai berikut:
a. untuk menjelaskan wektu kang lagi diidak/saiki ( waktu sekarang) dengan menggunakan kata: nedheng-nedhengi, nengah-nengahi, lagi, saweg, dan sebagainya. Contoh: Adhimu lagi mangan aja diregoni.
b. kanggo titimangsa kang durung kelakon (waktu yang akan datang), digunakan kata arep, bakal, arsa, ajeng, dan sebagainya. Contoh: Simin arep mangan.
c. kanggo titimangsa kang kepungkur (waktu lalu), menggunakan kata: wis, mentas, (bu)bar, dan sebagainya. Contoh: Aku mentas mangan.

Katrangan Panggonan
Keterangan tempat dibedakan menjadi:
a. keterangan tempat sebagai jawaban pertanyaan: ngendi. Biasanya kata-katanya mendapat tambaan: ing. Contoh: Bapak macul ing sawah, kakang ing kebon.

b. keterangan tempat yang menerangkan ener/arah tujuan. Biasanya menjadi jawaban atas pertanyaan: saka ngendi, menyang ngendi. Contoh: Ibu tindak menyang pasar.

Katrangan Sebab
Keterangan sebab yang pokok ada empat:
a. katrangan sebab, yaitu yang menjelaskan apa sebabnya, apa alasannya sehingga menyebabkan terjadi lelakon (kejadian, peristiwa) yang tersebut pada wasesa. Contoh: Si Tulkiyem ora bisa ndherek, amarga lagi lara.
b. katrangan sarana. Keterangan ini termasuk dalam keterangan sebab, karena sarana atau alat itu yang menyebabkan terjadi sesuatu (peristiwa/kejadian). Contoh: Karana genturing tapanipun, ruweting nagari Ngamarta enggal sirna.
c. katrangan sarat (keterangan syarat). Keterangan ini juga termasuk dalam keterangan sebab, karena syarat itu menjadi sebab yang harus ada, agar supaya sesuatu (peristiwa) dapat berlangsung. Contoh: Manawa gelem mbayar wolung rupiyah, tak wenehake barang iku.

Katrangan Akibat
Keterangan akibat dapat dibedakan menjadi dua: Keterangan yang akibatnya telah terjadi, dan selanjutnya disebut katrangan akibat. Keterangan yang akibatnya belum terjadi. Tindakan yang dilakukan memang mempunyai niat atau maksud akan membuat akibat/mengakibatkan yang tersebut pada katranganing wasesa. Selanjutnya disebut keterangan maksud.
a. keterangan akibat. Contoh: Lakune terus bae tanpa leren, nganti theyol sikile.
b. Enggone ngabekti sru sumungkem, kongsi konjem ing siti. Bocah iku dipilara, nganti biru erem.
c. Katrangan maksud. Contoh: Sudarsana sinau mempeng, kareben enggal pinter.

Katrangan Kosok Balen
Keterangan kosok balen tentu saja memberi pengertian sebaliknya/berlawanan dari apa yang disebut dalam wasesaning ukara (predikat kalimat). Contoh: Raden Angkawijaya datan mundur satepak, sanajan kinroyok bala sa-korawa.

Katrangan Kaanan
Bagaimana keadaan tindakan yang disebutkan dalam wasesa itulah yang dimaksud dengan katrangan kaanan. Contoh: Bapak bupati ngandika kanthi sabar sareh. Jika tidak dipakai untuk menerangkan kalimat-kalimat dengan keterangan kaanan seperti di bawah ini, sebaiknya ditinggal saja.

Katrangan Watesan
Keterangan ini memberi batas cakupan pengertian yang dijelaskan dalam wasesaning ukara (predikat kalimat). Biasanya pertanyaan itu menjadi jawaban pertanyaan: ing babagan apa, kajaba bab apa, dan sebagainya. Contoh: Sadaya lare sampun kepareng wangsul, kejawi ingkang saweg dipundukani.

Katrangan Ukuran
a. keterangan yang menjadi jawaban atas pertanyaan: pira, sepira, pirang anu, dan sebagainya, yaitu menunjukkan berapa jumlahnya, berapa hitungannya, berapa hasilnya. Selanjutnya disebut katrangan petungan. Contoh: Aku mung njupuk sethithik, adhimu akeh banget.
b. katrangan tandhingan (keterangan perbandingan). Contoh: Pagaweane wis meh paripurna.

Katrangan Temening Tumindak
a. Katrangan temening tumindak (keterangan kesungguhan tindakan). Contoh: Satemene aku durung kober sowan.
b. Katrangan rangu-ranguning tumindak (keterangan keraguan tindakan). contoh: Bokmanawa panyuwunku ora kepareng.
c. Katrangan tambuhing tumindak (keterangan ketakmungkinan), contoh: Aku ora nyana babar pisan yen kowe bakal teka.
d. Katrangan pangajab (keterangan harapan), contoh: Muga-muga keparenga kabeh panyuwunmu.
e. Katrangan pangajak (keterangan ajakan). Keterangan ajakan juga dimasukkan dalam keterangan sebab, karena ajakan juga berarti akan membuat tindakan sungguh-sungguh dilakukan. Contoh: Ayo nyambut gawe bebarengan.
Kecuali semua yang telah disebutkan tadi yang perlu diperhatikan ialah kedudukan kata dalam kalimat. Kadang-kadang kata yang bentuknya sama, di dalam kalimat yang satu dan dalam kalimat lain keudukannya berbeda-beda. Hal ini tentu saja tergantung pada makna/arti kalimat, apa yang dipentingkan.
Kalimat dapat dibedakan menjadi: ukara ganep atau ukara lamba (kalimat lengkap), ukara ora ganep (kalimat tidak lengkap), ukara rangkep (kalimat majemuk). Agar supaya kalimat itu sempurna pembentukannya atau bentuknya, paling sedikit harus terdiri dari jejer dan wasesa (Wojowasita, 1976 : 86). Jika wasesa berasal dari tembung kriya mawa lesan (kata kerja transitif), tentu saja lesannya harus disertakan. Sehingga bentuknya terdiri dari jejer, wasesa, lesan. Ketiga unsur itu yang menjadi unsur pokok kalimat. Jika ingin lebih jelas lagi, ketiganya dapat dilekati keterangan. Urut-urutan pembentukannya yang telah umum adalah sebagai berikut: (jejer), (katrangan jejer), (wasesa), (lesan), (katrangan lesan), (katrangan wasesa).
Kecuali yang telah mempunyai aturan khusus, keterangan wasesa letaknya paling belakang, tidak pernah ditemukan di tengah jika tidak penting sekali. Sebaliknya jika terletak paling depan malah boleh. Contoh:
Bocah, klambi ireng kae,mangan sega goreng restoran Sala, kok cimat-cimit.
Rikala taun kepengker, tiyang-tiyang ing kampung gayam, sami kasdu ngempalaken arta kathah sanget, minangka dana kasangasaran bena.
Kalimat yang lengkap terdiri dari jejer, wasesa, lesan, katrangan, atau paling sedikit jejer dengan wasesa. Tetapi dalam bahasa lisan, yaitu dalam kalimat tanya atau kalimat perintah, unsur-unsur dalam kalimat, tidak lengkap, kadang-kadang berupa jejer saja, wasesanya tidak ada, ada wasesanya jejernya tidak ada. Malahan dua unsur pokok itu sama sekali tidak ada, hanya berupa keterangan saja. Meskipun demikian, orang yang diajak bicara sudah tahu apa yang dimaksud. Perhatikan kalimat di bawah ini:
Nyang ngendi?
Di situ tampak jelas bahwa unsur kalimatnya tidak lengkap. Kalimat yang demikian itulah yang dimaksud dengan ukara ora ganep artinya ada unsur kalimat yang tidak dikatakan, sebab memang tidak perlu karena orang yang diajak biara telah paham. Macam-macam kalimat tidak lengkap:
a. ukara cewet jejere (kalimat kehilangan subyek). kalimat ini dapat ditemukan dalam kalimat perintah, pangajab (harapan), tanya, ajakan, dan sebagainya.
b. Ukara pakon (kalimat perintah). Yang diperintah yaitu jejernya tidak disebutkan.
c. Ukara pangunandika.
d. Ukara pitakon (kalimat tanya). Yang ditanya atau yang ditanyakan yaitu jejernya tidak disertakan.
e. ukara cewet wasesane (kalimat kehilangan predikat). Ditemukan dalam kalimat perintah atau kalimat tanya. Contoh: Budiarti! Lengkapnya misalnya: Budiarti kudu mangan!
f. ukara cewet jejer lan wasesane (kalimat kehilangan subyek dan predikat). Kalimat ini dapat berupa lesan saja atau katrangan saja. Hanya berupa lesan penderita saja


D. Kesimpulan
Berdasarkan pembahasan di atas, maka penelitian ini dapat disimpulkan bahwa orang Jawa dalam pergaulan sangat memperhatikan unggah-ungguhing basa. Kepribadian seseorang bisa dicitrakan dalam bentuk kemampuan berbahasa. Penggunaan bahasa secara tepat akan mendatangkan sikap hormat.
Pilihan kata yang benar menyebabkan urusan menjadi lancar. Terlebih-lebih krama inggil yang merupakan bahasa Jawa halus, penerapannya memerlukan pengetahuan dan pengalaman yang memadai. Dengan demikian komunikasi yang menggunakan bahasa Jawa itu akan mencapai sasarannya secara tepat. Bahasa Jawa krama inggil menyangkut apresiasi dan status sosial yang erat sekali dengan etika dan sopan santun. Pada umumnya krama inggil digunakan oleh bawahan kepada atasan, anak kepada orang tua, dan murid kepada gurunya.
Dalam percakapan sehari-hari, krama inggil terbukti bisa membuat suasana harmonis. Dengan berbahasa Jawa halus, berarti sudah memulai hubungan yang penuh tata krama. Masing-masing pihak terjaga perasaannya dan emosi mudah terkendali. Oleh karena itu, analisis terhadap struktur kalimat bahasa Jawa tetap terkait dengan nilai etika dan estetika yang selama ini masih diperhatikan dan dilaksanakan dalam masyarakat.










DAFTAR PUSTAKA

Antunsuhono, 1952. Paramasastra Djawi. Gondolayu :Yogyakarta.
Hadiwijana, Tardjan, 1957. Kawruh Basa. Balai Pustaka : Jakarta.
Koentjaraningrat, 1984. Kebudayaan Jawa. Hal. 255, Balai Pustaka. Jakarta.
Padmasoekatja, 1990. Memetri Basa Jawi. Citra Jaya Murti: Surabaya.
Poerbatjaraka, 1952. Kapustakan Djawi. Djambatan : Jakarta.
Poerwadarminto, 1939. Bausastra Jawa. Djambatan : Jakarta.
Wojowasito, 1976. Tata Kalimat Bahasa Jawa Kuno. Ende : Flores.














DR. PURWADI, M.HUM lahir di Grogol, Mojorembun, Rejoso, Nganjuk, Jawa Timur pada tanggal 16 September 1971. Pendidikan SD sampai SMA diselesaikan di tanah kelahirannya. Gelar sarjana diperoleh di Fakultas Sastra UGM yang ditempuh tahun 1990-1995, kemudian melanjutkan pada Program Pascasarjana UGM tahun 1996-1998. Gelar Doktor diperoleh tahun 2001 dalam tempo 1,5 tahun.
Sampai saat ini sudah menulis lebih dari 200 judul buku dan sering menjadi Narasumber TVRI, RCTI, Trans Tivi, Jogja Tivi, RRI dan Radio Komunitas, Narasumber Koran Kompas, Jawa Pos, Kedaulatan Rakyat, Bernas, Republika, Majalah Gatra, Kabare Jogja, Djoko Lodang, Gama, Tabloid Adil, Nyata, dan Narasumber Seminar Nasional dan Internasional.
Kini menjabat sebagai Rektor Institut Budaya Jawa (Isbuja) dan Dosen Fakultas Bahasa dan Seni, Universitas Negri Yogyakarta. Selain itu juga mengelola Pustaka Raja, sebuah jaringan kerja yang menjadi wadah aktivitas sosial dan budaya dari berbagai elemen masyarakat. Di samping itu Pustaka Raja juga bergerak di bidang penerbitan, percetakan dan pemasaran buku yang berkantor pusat di Jl. Kakap Raya No. 36 Minomartani Yogyakarta 55581. Telp 0274-881020.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar